PERAN GANDA WANITA DAN TINGGINYA ANGKA PERCERAIAN DALAM RUMAH TANGGA (STUDI PADA MASYARAKAT AIKMEL – LOMBOK TIMUR)

Badarudin Badarudin, Jujuk Ferdianto

Abstract


Artikel ini membahas tentang upaya penggalian yang mendalam terhadap permasalahan-permasalahan yang dihadapi para istri pekerja migran dan hubungannya dengan tingginya angka perceraian di wilayah Aikmel-Kabupaten Lombok Timur. Penelitian menggunakan pendekatan kualitatif, sedangkan metode yang digunakan adalah deskriptif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa perubahan status perkawinan disebabkan faktor geografis tempat suami bekerja, dan pengucapan kalimat taqlik perjanjian perkawinan apabila seorang suami melalaikan tugas dan tanggungjawabnya. Kondisi yang demikian menyebabkan para istri banyak mengalami perubahan status perkawinannya menjadi
jamal (bebalu gantung atau bebalu bersih). Perubahan status berganti pula peranan wanita sebagai kepala keluarga dan tulang punggung perekonomian keluarga. Diperlukan peningkatan peran perempuan dalam pembangunan dengan masih rendahnya kualitas hidup dan peran perempuan di berbagai bidang pembangunan, yang antara lain ditandai oleh rendahnya nilai IPG; tingginya tindak kekerasan terhadap perempuan; serta lemahnya kelembagaan dan jaringan pengarusutamaan gender daerah.


Keywords


peran ganda wanita, perceraian

Full Text:

PDF (Indonesian)

Article Metrics

Abstract view : 0 times
PDF (Indonesian) - 0 times

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
Educatio is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

 

View My Stats