Epistemologi Thomas S. Kuhn: Kajian Teori Pergeseran Paradigma dan Revolusi Ilmiah

Iftahul Digarizki, Arif Al Anang

Sari


Ketika sebuah ilmu tidak perlu dikritik, ketika kemapanan ilmu menjadi hal yang sakral, dan ketika  sebuah paradigma menindih dan menyelimuti semua paradigma lainnya. Kuhn berangkat dari kritik terhadap paradigma yang dianggap absolut seolah paradigma tersebut menjadi primadona diantara paradigma lainnya. Dari problem tersebut lahirlah apa yang disebut Paradigm Shift dan Revolution Scientific. Tulisan ini melihat epistemologi pemikiran Kuhn terkait revolusi saintifiknya dengan metode deskriptif-analitis. Kuhn mengatakan pada fase normal science, paradigma yang sakral tidak dilihat secara kritis. paradigma tersebut diterima begitu saja tanpa kritik. Kemudian pada satu titik muncullah anomali yakni ketika paradigma lama tidak mampu untuk menjawab tantangan zaman yang terus mengalir deras dan masuk pada fase krisis. Pada fase krisis, paradigma lama bertarung dengan paradigma baru dan saling menjatuhkan. Kuhn melihat objektivitas keilmuan dalam perkembangan pengetahuan sebagai sesuatu yang tidak bisa bersifat tunggal (komulatif). Dengan demikian, sebenarnya tidak terdapat ilmu yang benar-benar bertahan terus-menerus dan menjadi absolut/abadi disebabkan sebuah paradigma pasti berada karena tuntutan dari dinamika sosial tertentu.


Kata Kunci


Epistemologi; Pergeseran Paradigma; Revolusi Saintifik

Teks Lengkap:

PDF (English)

Referensi


Al Anang, A. (2019). Sejarah Perkembangan Ilmu Pengetahuan dalam Islam. Fajar Historia: Jurnal Ilmu Sejarah dan Pendidikan, 3(2), 98-108.

Al Anang, A., & Husein, A. (2020). Genealogi Aliran-Aliran Politik dalam Islam. Fajar Historia: Jurnal Ilmu Sejarah dan Pendidikan, 4(2), 68-79.

Al Anang, A., Husein, A., & Rasyad, A. (2020). Pendidikan Agama Sebagai Branding di Media Sosial. Jurnal Humanitas: Katalisator Perubahan dan Inovator Pendidikan, 6(2), 1-10.

Almas, A. F. (2018). Sumbangan Paradigma Thomas S. Kuhn dalam Ilmu dan Pendidikan (Penerapan Metode Problem Based Learning dan Discovery Learning). At-Tarbawi: Jurnal Kajian Kependidikan Islam, 3(1), 89-106.

Ambo Upe, Damsyid. (2010). Asas-Asas Multiple Researches: dari Nornam K. Denzim hingga John W. Creswell dan Penerapannya. Yogyakarta: Tiara Wacana.

Husein, A., & Anang, Arif Al. (2020). Memahami Al-Qur’an Kontemporer Antara Teks, Hermeneutika Dan Kontekstualisasi Terhadap Ayat Perbudakan. Jurnal Ulunnuha, 9(2), 120-135.

Kesuma, U., & Hidayat, A. W. (2020). Pemikiran Thomas S. Kuhn Teori Revolusi Paradigma. Islamadina: Jurnal Pemikiran Islam, 166-187.

Nurkhalis, N. (2012). Konstruksi Teori Paradigma Thomas S. Kuhn. Jurnal Ilmiah Islam Futura, 11(2), 79-99.

Putri, F. A., & Iskandar, W. (2020). Paradigma Thomas Kuhn: Revolusi Ilmu Pengetahuan Dan Pendidikan. Nizhamiyah, 10(2).

Qomar, Mujamil. (2006). Epistemologi Pendidikan Islam; Dari Metode Rasional hingga Metode Kritik, Jakarta: Erlangga.

S. Kuhn, Thomas. (1962). The Structure of Scientific Revolution. Leiden: Instituut Voor Theoretische Biologie.

Sharrock, Wes. Dkk. (2002). Kuhn: Philosopher Of Scientific Revolution. United Kingdom: Polity Press with Blackwell Publishers.

Sudjana, Nana. Ibrahim, (2007). Penelitian dan Penelitian Pendidikan. Bandung: Sinar Baru Algensindo.

Sugiyono. (2014). Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif, Kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta

Trisakti, S. B. (2008). Thomas Kuhn dan Tradisi-Inovasi dalam Langkah Metodologis Riset Ilmiah. Jurnal Filsafat, 18(3), 223-240.

Ulya, I., & Abid, N. (2015). Pemikiran Thomas Kuhn dan Relevansinya terhadap Keilmuan Islam. Fikrah, 3(2), 249-276.

Zeid, Mestika. (2014). Metode Penelitian Kepustakaan. Jakarta: Yayasan Pustaka Obor Indonesia.

Zubaedi. (2007). Filsafat Barat. Yogyakarta: Ar-Ruzz Media.


Article Metrics

Sari view : 0 times
PDF (English) - 0 times

Refbacks

  • Saat ini tidak ada refbacks.


##submission.copyrightStatement##

##submission.license.cc.by4.footer##

Jurnal Humanitas: Katalisator Perubahan dan Inovator Pendidikan is Indexed by

 

 

View My Stats

Lisensi Creative Commons
Ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi-NonKomersial 4.0 Internasional.