Peran Guru Bahasa Indonesia dalam Pembelajaran Membaca dan Menulis Gerakan Literasi di Sekolah Menengah Pertama

Maulida Laily Kusuma Wati, Subyantoro Subyantoro, Rahayu Pristiwati

Abstract


Penelitian ini bertujuan untuk menjelaskan atau mendeskripsikan peran guru bahasa Indonesia  dalam gerakan literasi membaca dan menulis pada sekolah menengah pertama SMP NU Al-Ma’ruf Kudus kelas tujuh. Penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif deskriptif. Data primer dalam penelitian ini hasil wawancara yang dilakukan guru bahasa Indonesia dan siswa. Sedangkan data sekunder dalam penelitian ini adalah dokumentasi. Dokumentasi adalah salah satu jenis data sekunder yang umumnya digunakan dalam penelitian. Data sekunder seringkali merujuk pada bentuk elektronik, seperti catatan historis, laporan statistik, survei sebelumnya, atau sumber-sumber lain yang berisi informasi relevan yang diperlukan dalam penelitian. Sumber data yaitu guru bahasa Indonesia dan siswa kelas tujuh SMP NU Al-Ma’ruf Kudus. Hasil dari penelitian ini SMP NU Al-Ma'ruf Kudus telah mengimplementasikan program gerakan literasi yang komprehensif untuk kelas 7, yang melibatkan berbagai kegiatan literasi seperti membaca Al-Qur'an, membaca buku, pengelolaan perpustakaan, dan pojok literasi. Selain itu, peran guru dalam mendukung literasi siswa melibatkan banyak aspek penting. Berikut ini beberapa poin terkait dengan peran guru dalam gerakan literasi di SMP NU Al-Ma'ruf Kudus. Peran guru dalam membaca melalui GLS: (1) membimbing siswa dalam menemukan buku yang tepat (2) fasilitator pembelajaran (3) motivator. Sedangkan peran guru dalam menulis melalui GLS (1) melatih siswa dalam menciptakan karya tulis (2) fasilitator dengan memberikan rasa senang siswa (3) (4)mengevaluasi hasil kerja siswaPeran guru dalam menulis melalui GLS  sangat penting dalam meningkatkan literasi siswa dan menciptakan lingkungan yang mendukung perkembangan literasi yang positif di SMP NU Al-Ma'ruf Kudus. Guru yang memainkan peran dengan baik dalam GLS dapat membantu siswa mengembangkan kemampuan menulis yang lebih baik. Mereka mengajarkan siswa tentang berbagai genre tulisan dan membantu mereka memahami struktur, bahasa, dan konvensi yang terkait dengan masing-masing genre. Akibatnya, siswa dapat menulis dengan lebih baik dan lebih kompeten dalam berbagai konteks. Melalui metode GLS yang menarik dan mendukung, guru dapat membantu meningkatkan minat siswa dalam membaca dan menulis. Siswa yang merasa bahwa menulis adalah suatu hal yang relevan dan bermanfaat akan lebih termotivasi untuk belajar.

Kata kunci: GLS, Peran Guru, Menulis dan Membaca 


Full Text:

PDF

References


S. Hastuti and N. A. Lestari, “Gerakan Literasi Sekolah: Implementasi Tahap Pembiasaan Dan Pengembangan Literasi Di Sd Sukorejo Kediri,” J. Basataka, vol. 1, no. 2, pp. 29–34, 2018, doi: 10.36277/basataka.v1i2.34.

I. Pratiwi, “Efek Program Pisa Terhadap Kurikulum Di Indonesia,” J. Pendidik. dan Kebud., vol. 4, no. 1, pp. 51–71, 2019, doi: 10.24832/jpnk.v4i1.1157.

D. Jenderal and K. Intelektual, KEMENTERIAN HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA SURAT PENCATATAN Pesantren dalam Perspektif Fungsionalisme Struktural. 2021.

G. Fauziah and A. W. Lestari, “Pembudayaan Gerakan Literasi Informasi Siswa Tingkat Sekolah Dasar Di Tanggerang Selatan,” Edulib, vol. 8, no. 2, p. 167, 2018, doi: 10.17509/edulib.v8i2.13490.

A. Parnawi and D. Ahmed Ar Ridho, “Peran Guru Pendidikan Agama Islam Dalam Menanamkan Nilai-Nilai Moral Dan Etika Siswa Di Smk Negeri 4 Batam,” Berajah J., vol. 3, no. 1, pp. 167–178, 2023, doi: 10.47353/bj.v3i1.209.

M. H. Harahap, N. I. Hasibuan, A. Cerah, and K. Azis, “Pengembangan Program Literasi Sekolah,” J. Pembang. Perkota., vol. 5, no. April 2019, pp. 115–128, 2017, [Online]. Available: https://ejournal.unesa.ac.id/index.php/inspirasi-manajemen-pendidikan/article/view/49063

A. Amalia Rahmi and Febrina Dafit, “Peran Guru dalam Meningkatkan Minat Membaca Siswa Kelas II Sekolah Dasar,” J. Ilm. Pendidik. Profesi Guru, vol. 5, no. 2, pp. 415–423, 2022, doi: 10.23887/jippg.v5i2.51363.

G. Waktu, “GAYA BAHASA PERBANDINGAN DALAM NOVEL GARIS WAKTU,” pp. 67–78.

E. Triandini, S. Jayanatha, A. Indrawan, G. Werla Putra, and B. Iswara, “Metode Systematic Literature Review untuk Identifikasi Platform dan Metode Pengembangan Sistem Informasi di Indonesia,” Indones. J. Inf. Syst., vol. 1, no. 2, p. 63, 2019, doi: 10.24002/ijis.v1i2.1916.

V. Safitri and F. Dafit, “Peran Guru Dalam Pembelajaran Membaca Dan Menulis Melalui Gerakan Literasi Di Sekolah Dasar,” J. Basicedu, vol. 5, no. 3, pp. 1356–1364, 2021, [Online]. Available: https://jbasic.org/index.php/basicedu/article/view/938

S. S. Mukrimaa et al., “PERAN MAHASISWA PPL DALAM PEMBELAJARAN LITERASI BACA TULIS BERBASIS TEKNOLOGI DI KELAS RENDAH SDN KEBON JERUK 06 JAKARTA,” J. Penelit. Pendidik. Guru Sekol. Dasar, vol. 6, no. August, p. 128, 2016.

S. Nurhasanah and A. Sobandi, “Minat Belajar Sebagai Determinan Hasil Belajar Siswa,” J. Pendidik. Manaj. Perkantoran, vol. 1, no. 1, p. 128, 2016, doi: 10.17509/jpm.v1i1.3264.

V. Sardila, “Strategi Pengembangan Linguistik Terapan Melalui Kemampuan Menulis Biografi Dan Autobiografi : Sebuah Upaya Membangun,” J. Pemikir. Islam, vol. 40, no. 2, pp. 110–117, 2015, [Online]. Available: https://scholar.google.co.id




DOI: https://doi.org/10.29408/sbs.v6i2.21999

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Creative Commons License
This work is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.

Creative Commons License
SeBaSa: Jurnal Pendidikan Bahasa dan Sastra Indonesia is licensed under a Creative Commons Attribution-ShareAlike 4.0 International License.


View My Stats